Daie yang melupakan dirinya sendiri

27 Jan

Pantang tiba hujung minggu, pasti dirinya lesap.

Kalau tidak menghadiri daurah, dia menziarah ke rumah mad’unya.

Tidak cukup dengan itu, ada beberapa usrah dipegangnya.

Hari ini ke utara negeri, esok pula ke barat.

Duit, tenaga, masa? Dia tidak kisah, semuanya sanggup dikorbankan.

Hari-harinya sibuk. Selesai kuliah, dia bersedia menyediakan bahan pengisian pula.

Taujihnya  menyentuh hati-hati yang mendengarnya.

Dia menekan pentingnya tarbiyah islamiyah. Dia mengingatkan perlunya rasa takut pada Allah.

Begitulah, saban minggu, bulan berganti bulan.

Hingga tiba satu detik, mad’unya mula liat datang usrah. Kedatangan makin berkurangan. Kalau yang datang pula, lewat bukan sekejap. Kadang-kadang hampir satu jam lewatnya.

Dia mula pening, merasa anak usrahnya salah.

Apabila keadaan makin memburuk, sehinggakan tiada langsung yang hadir, dia langsung putus asa. Tidak bersemangat lagi untuk meneruskan.

Sedangkan dia lupa, sebelum itu dia terlupa menguatkan dirinya.

Dia melarang orang berbuat itu ini, sedangkan dia sendiri tidak meninggalkannya.

Dia menyuruh orang untuk buat itu dan ini, sedangkan dia tidak melengkapkan dirinya dengan itu dan ini.

Sibuk ke sana ke mari, dia rasa dia tidak banyak masa.

Jadi solat dhuha pun makin ditinggalkan. Al-mathurat pula dah rasa liat. Bacaan Al-Quran semakin hari semakin berkurang. Nanti dulu katanya.

Apabila pulang, sudah kepenatan. Konon hiburkan hati menghadap laman sesawang yang berbagai ini dulu. Kebetulan waktu solat pun masuk, tangguh dulu, katanya badan penat sangat, takut nanti tidak khusyuk. Akhirnya berlama-lama di hadapan alam maya, sehingga tidak sedar waktu tinggal singkat untuk solat. Baru dia terkejar-kejar. Malam menjelma, dan tidur. Terlalu penat,  sudahnya tak bangun qiyam. Lagi teruk semakin hari subuh pun tertinggal!

Tetapi apabila masalah menimpa usrahnya dia katakan kesalahan anak usrahnya.

Sedangkan semuanya berlaku kerana kelalaiannya sendiri. Mana mungkin Allah akan membantu hambaNya yang lalai? Mana mungkin!

Inilah kisah daie, yang menjadi jambatan kepada orang lain untuk masuk syurga, tetapi dia sendiri mencampakkan diri ke dalam jurang neraka.

Inilah kisah daie yang melupakan dirinya sendiri.

Nauzubillah min zalik.

~Ya Allah, selamatkanlah kami dari kejahatan tangan kami sendiri dan tetapkanlah hati kami dalam keimanan dan ketaatan.Ameen!~

 

 

Ingin berkongsi? Luahkan.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: