Bersabar dengan kelemahan

14 Aug

Kita ada Allah, usaha + bersabar + berdoa = perubahan

Rasanya masih belum terlambat untuk mengucapkan Salam Ramadhan buat semua. Doanya moga Ramadhan kali ini benar-benar dilalui dengan baik dan memperoleh ganjaran takwa.

Didalam kehidupan ini, kadang-kadang kita akan melalui saat dimana kita jatuh atau melemah (futur). Melemah tidak hanya kerana lemahnya dalam kerja-kerja Islam tetapi lemah yang sebenar atau yang lebih berat adalah melemahnya iman.  Ada sahaja yang mampu ceramah di sana sini, atau buat program di sana sini, tetapi hakikatnya hatinya kosong. Lemah. Tidak semangat untuk meningkatkan diri.Nak buat amalan sunat terasa berat sekali.

Kadang-kadang ketika kita melalui saat itu, terasa diri begitu kerdil sekali. Diri sendiri pun lemah dan pincang, bagaimana hendak mengajak orang lain ke arah kebaikan? Kita tahu kerja-kerja mengajak manusia ke arah kebaikan ini tidak akan habis. Kalau kita tak buat, maka Allah akan gantikan dengan orang lain. Maka kita pun melakukannya tetapi hakikatnya hati kita ketika itu kosong. Tak ada feel… tak ada ruh dalam beramal!

Jiwa menjadi makin tertekan dan sebak apabila mengenangkan keadaan masyarakat sekeliling yang makin rosak dan dalam masa yang sama kita tak mampu berbuat apa-apa. Kita tahu kita kena bantu mereka tapi melihat keadaan diri yang sedang melemah, diri hanya mampu melihat sahaja.

Islah nafsaka wad’u ghairaka. Perbaiki diri kamu dan ajaklah orang lain- bukan tidak tahu akan hal ini, tetapi kita terasa lemah sekali. Terasa nak perbetulkan diri pun sangat berat. Jadi bagaimana? Adakah kita mahu keadaan ini berterusan?

Kunci kepada segala ini adalah bersabar. Sabarlah dengan kelemahan-kelemahan yang kita ada. Kita juga manusia biasa yang perlu kepada peringatan dan naik sedikit demi sedikit. Kita juga punya kelemahan-kelemahan. Teringat kata-kata seorang teman apabila mengadukan hal ini kepadanya,

Kita kenalah juga beri peluang pada diri untuk meningkat dan memperbaiki kelemahan-kelemahan. Kita bukan perfect.

Kunci kedua adalah sentiasa berdoa, moga Allah kembali beri kekuatan kepada kita untuk beramal dalam rangka mencari redhaNya. Rasulullah SAW ada mengajar kita satu doa yang sangat baik,

Wahai Tuhan yang membalik-balikkan hati, tetapkanlah hati kami dalam agama dan dalam ketaatan.

Ramadhan semakin meninggalkan kita. Kembalilah untuk bangun perlahan-lahan menuju Allah. Kita tak mahu jadi orang yang rugi kan? Sayangnya jika Ramadhan ini berlalu begitu sahaja tanpa kita berusaha untuk mencapai taqwa.

Bak kata Abbas Assisi,

Sesungguhnya kemenangan dan kekalahan itu hanya dipisahkan oleh sabar sesaat sahaja.

Jadi, ayuh bangun kembali. Hanya orang yang pernah jatuh tahu cara untuk bangun.

Wallahualam.

Ingin berkongsi? Luahkan.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: