Kita ni baik sebenarnya

28 Oct

 

Tersesat?Kembalilah padaNya...

Tersesat?Kembalilah padaNya...

“Adam kan jahat” . Adam cuba untuk mencari alasan.

“Semua manusia dilahirkan baik.Tiada yang jahat”.Ustaz Hassan membalas.

Pianng!!

Maka libasan rotan itu hinggap juga di tubuh kanak-kanak itu.

Bagi peminat drama Melayu,mungkin anda mudah mengecam adegan babak diatas dengan sekali baca sahaja.Baru-baru ini sebuah drama Melayu begitu hangat diperkatakan oleh teman-teman saya sehinggalah tempiasnya juga terkena pada teman-teman Melayu yang berada di bumi UK ini.Hati tertanya-tanya apa hebatnya drama ini hingga menjadi buah mulut orang.

Jadi saya pun cuba mencari drama tersebut di you tube dan terjumpa trailernya.Saya tidak pasti bagaimana jalan cerita keseluruhannya tetapi apa yang menarik perhatian saya ialah babak diatas yang berada didalam video trailer drama tersebut.

Saya ingin mengajak  teman-teman melihat keadaan sekeliling kita.Masyarakat disekeliling kita bahkan menembus hingga didalam diri kita sendiri.Pernahkah perkataan diatas keluar daripada mulut kita?

Katakan kita ini nakal.Kurang lebih,macam Adam didalam cerita tersebut.Kadang-kadang solat terlepas.Penutupan aurat tidak berapa sempurna,hubungan diantara bukan mahram kadang-kadang melebihi batas syarak dan banyak lagi kesalahan yang mungkin kita lakukan.

Dan kemudian pada suatu hari kita  terfikir untuk melakukan perubahan.

Kita ingin sentiasa menjaga solat.Ingin menutup aurat dengan sempurna.Ingin mengurangkan perhubungan dengan bukan mahram yang mampu melalaikan kita dan ingin menjadi lebih dekat dengan Yang Maha Kuasa,Allah SWT.

Tetapi dalam masa yang sama kita rasa rendah diri dan tidak yakin untuk berubah kerana beberapa faktor.Faktor-faktor ini boleh jadi kita takut kita ini dipanggil budak ‘alim’.Mungkin juga kerana kita rasa kita ini jahat sebab kita bukan daripada sekolah agama.

Tidak dapat dinafikan juga,mungkin juga di antara kita ada yang takut untuk berubah kepada kebaikan kerana takut kehilangan kawan ‘zaman dahulu’.

Ada juga diantara kita rasa tidak layak untuk menjadi baik kerana terlalu banyak kerja-kerja jahat dan maksiat yang kita lakukan.Kita rasakan mustahil untuk kita bergaul dengan orang-orang yang baik-baik.

Itu satu kategori manusia yang pertama..

Satu kategori lagi yang amat dirisaukan ialah orang-orang yang rasa dirinya baik dan merasakan orang lain yang berbuat kejahatan tiada harapan untuk berubah memandangkan betapa banyaknya kejahatan yang dia lakukan.

Ketika saya di zaman sekolah dahulu,pihak sekolah banyak mengadakan program motivasi dan program pembangunan ruhuniah.Acap kali didalam setiap program ini akan ada satu sesi dinamakan sesi muhasabah.Saya yakin ramai yang pernah terlibat dengan  sesi seperti   ini dimana kami akan ditunjukkan dengan video-video muhasabah.Tema yang paling popular adalah mengenai jasa ibu bapa.Ketika sesi muhasabah itu kita dapat lihat berapa ramai yang menangis dan berjanji untuk berubah menjadi lebih baik.

Tetapi,semuanya tidak lama.Beberapa hari selepas itu,yang nakal menjadi nakal kembali.Yang malas solat,jadi makin liat.Yang bercampur gaul dengan bebasnya tetap sama.

Kadang-kadang ia membuatkan kita putus harapan untuk membantu mereka.

Jika ini yang kita rasa,haruslah kita perhatikan satu analogi ini.

Bayangkanlah tumbuh-tumbuhan yang tidak  menjadi.Apabila kita memberinya baja dan air,ia akan tumbuh dengan baiknya dan menghasilkan hasil yang baik juga.Jadi cuba kita bayangkan manusia yang diberi akal dan hati.Mereka lebih punya upaya untuk melakukan perubahan.Cuma hatinya perlu dibelai dan disiram dengan cahaya iman.Dipupuk dengan suasana-suasana yang soleh dan amal-amal yang soleh.

 Didalam Al-Quran juga Allah ada menyebut :

  Maka Dia mengilhamkan kepada manusia jalan kejahatan dan ketakwaan.Sungguh beruntung orang yang menyucikannya (jiwa itu).Dan sungguh rugi orang yang mengotorinya. (As-syams :8-10)

 Teman-teman.. setiap daripada kita ini Allah beri peluang untuk kita pilih jalan kesudahan kita.Peluang untuk kita pilih tempat tinggal abadi kita.Allah itu adil,dia beri peluang untuk manusia berusaha dulu menentukan nasibnya,barulah ketetapan Allah itu datang.

 Jadi setiap insan punya upaya untuk berubah.Janganlah kita memandang rendah pada masyarakat sekeliling kita yang masih jatuh.Sama-samalah kita membantu mereka terdaya yang kita mampu.

 Bagi diri kita sendiri yang amat berhajat untuk melakukan perubahan dalam diri..kita masih punya ruang dan peluang.Bangkitkanlah keinginan kepada kebaikan dalam jiwa kita yang dijadikan pada setiap insan.Kita belai dia,sirami dia dengan air keimanan,ditabur baja ketakwaan …dan yang pastinya dimulakan dengan pembajakan taubat dan istighfar.

Anda mampu mengubahnya!

Wallahualam.

Ingin berkongsi? Luahkan.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: