Jahilkah aku?

31 Jan

   Semalam junior-junior saya bertandang ke rumah.Kami berkesempatan untuk makan berjemaah,empat orang satu dulang.Ketika makan…

“Hah..sape nak chili oil?” Kak N menawarkan ‘chili oil’ kepada kami.’Chili oil’ boleh la dikatakan seperti sambal,penambah rasa sesuatu juadah.

Dik L,salah seorang junior saya mengambilnya kemudian meletakkan sedikit didalam dulang  mereka kemudian memberikannya kepada saya.

“Kak Husna,nak ‘chili oil’?”

“Boleh juga.”

“Ada sesiapa nak?Kak I?”Saya menawar kepada rakan-rakan yang sedulang dengan saya

“Tak nak.”Sambil kepalanya digelengkan.

“Dik U?” Dik U pun mengutarakan perkataan dan perbuatan yang sama seperti Kak I.

“Dik K?Nak ‘chili oil’?”Dan saya bertanya pada ahli terakhir jemaah makan saya,dik K.

Dik K senyum,dan tiba-tiba menggeleng.Tidak tahu mengapa ketika itu saya tidak mampu untuk membaca kemahuaannya.Saya bertanya sekali lagi.

“Ehh..nak ke tak nak ni?Janganlah buat macam ni.”Sambil riak muka saya meniru kembali perbuatannya tadi sambil tersenyum-senyum dengan niat untuk bergurau.

Habis satu jemaah makan berpakat untuk sama-sama ketawa.Dik K turut ketawa,sambil cuba-cuba kembali meniru aksi saya.

“Akak jahat..ejek saya.”Sambil Dik K masih tergelak-gelak,tidak percaya saya akan meniru mimik mukanya.

“Ehh..tak..tak..akak tak ejek..akak gurau aje.”Saya cuba untuk menafikan.

“Ye…ye..akak ejek..”Dik U pula cuba ‘membacking’ Dik K sambil dia pun masih tersengih-sengih.

“Maaf Dik K,akak tak sengaja.Tak berniat untuk ejek..”Saya pun masih tersenyum-senyum.

“Ee..akak… masih ada jahiliah dalam diri akak.”Dik K berkata sambil tergelak-gelak.Saya pun tidak menafikan kata-katanya,hanya tersenyum.

  Malam tadi ketika hendak tidur,entah mengapa saya teringat kejadian itu kembali.

Jahiliah?

jahiliah_sk_jpg_w480

   Saya tidak menyalahkan Dik K mengatakan yang dalam hati saya masih ada jahiliah kerana saya tahu dia pasti teringat kisah Bilal dan Abu Dzar,sahabat nabi.

  Pernah suatu ketika Abu Dzar memanggil Bilal B Rabah dengan panggilan “Hai anak perempuan hitam.” Bilal B Rabah terasa hati kemudian mengadu akan hal ini kepada Rasulullah SAW.Ketika Rasulullah SAW mengetahui akan hal ini,baginda bertemu Abu Dzar dan berkata,

“Wahai Abu Dzar,masih ada jahiliah dalam diri kamu.”

  Sedangkan para sahabat yang kita tahu begitu utuh keimanannya kepada Allah dan taatnya pada Rasulullah SAW dikatakan begitu oleh Rasulullah sendiri.Bagaimana agaknya kita?Bukan setakat mengejek,kadang-kadang banyak lagi perkara-perkara yang kita lakukan sama ada sedar atau tanpa sedar mengguris hati orang sekeliling kita.

  Apa yang dikatakan jahiliah?

  Apa sahaja yang bertentangan dengan Islam itu adalah jahiliah.Jika Islam melarang umatnya melakukan perkara yang sia-sia,maka membuang masa dan window shopping tanpa ttujuan,menonton movie dan cd yang tidak bermanfaat adalah jahiliah.Jika Islam melarang umatnya menyakiti hati umat yang lain,maka mengumpat adalah jahiliah dan berburuk sangka adalah jahiliah.

    Tidak perlu pergi jauh,saya ambil diri saya sendiri sebagai ingatan buat diri.Masih banyak karat-karat jahiliah dalam hati yang perlu disental,diberus dengan berus besi dawai yang terbaik yakni dengan kembali melalui proses tarbiyah juga berbekalkan ilmu daripada sumber yang sahih.Tak lain tak bukan Al-Quran dan sunnah.

  Proses tarbiyah atau dengan kata lain satu proses dalam menuju kesempurnaan sememangnya memakan masa yang amat panjang.Bukan mudah untuk membuang semua karat-karat jahiliah ini dalam sekelip mata sahaja.Ia bukan setakat memakan masa berhari-hari,berminggu-minggu atau berbulan-bulan,malah bukan juga bertahun-tahun tetapi ia memerlukan seumur hidup kita.Ya selagi usia masih berjalan ketika itulah kita masih menjalani proses tarbiyah ini hingga kita sama-sama dijemput pulang oleh Allah SWT ke kampung akhirat

Moga kita semua diberi kemudahan dan kekuatan untuk sama-sama meningkatkan diri.InsyaAllah.

Wallahualam.

9 Responses to “Jahilkah aku?”

  1. nazz February 2, 2009 at 3:47 am #

    uhh..banyak lagi jahiliyyah, cakap pasal org tu, org ni, merungut sana sini, semua tu jahiliyyah, kan…

    selalu pulak tak perasan…

    kita sama2 perbaiki diri, cabut akar umbu jahiliyyah yang tersembunyi dalam hati kita, insyaAllah.

    miss anti…

  2. anis February 3, 2009 at 9:37 pm #

    kak husna…
    dik A xde ke????he3

    • mukminahmujahidah February 4, 2009 at 4:18 pm #

      Dik A?
      Kalau sume nak masuk kena buat cerpen ni..hehe

  3. hood February 5, 2009 at 10:41 pm #

    banyak lagi sifat2 jahiliyyah yg tidak kita ketahui. kadang2 xsedar ia menjadi darah daging kehidupan kita seharian.

    astaghfirullah~

  4. sinar February 8, 2009 at 7:13 pm #

    betul2..benda ni kekadang tersembunyi..
    takut jadi malakah bak kata huda..sma2 takmil wa istikmal kalau ana terleka ya

  5. muharrikdaie April 28, 2009 at 10:38 am #

    Jahilliyah memang banyak …dan insyaalah sama sama kita kikis kan dikit demi dikit cuma yang kena jaga adalah jahilliyah yang berbentuk aqidah dan jahilaiyah tersembunyi yang boleh membatalkkan syahadah … hati hati adik adik ..

    • mukminahmujahidah April 29, 2009 at 9:41 am #

      Ya benar kata saudara..x dpt dinafikan

      Jadi perlunya ada muhasabah diri..koreksi diri..tlalu byk jahiliah dlm diri..
      Muaz b Jabal prnah berkata kpd para sahabat,
      “Marilah kita duduk dan beriman sejenak. ”

      Duduk dan beriman sejenak dengan kata lain adalah proses utk sama2 kita refleks diri kita dan berkongsi..

      Mudah2an kita smua terpelihara dri sekecil2 jahiliah hingga sebesar2nya..

  6. irhafiz April 29, 2009 at 2:27 am #

    Terkadang ada rasa kesal apabila orang memandang diri kita ‘sedikit elok’ dari yang lain sedangkan dalam hati ini penuh dengan karat-karat jahiliyyah… Astaghfirullah…

    • mukminahmujahidah April 29, 2009 at 9:45 am #

      Doa yg selalu perlu di ulang2 dan di amal,

      “Ya Allah sesungguhnya mereka memujiku atas sesuatu yg tiada pada diriku.Janganlah kau hukum aku di atas apa yg mereka katakan sesungguhnya mereka tidak tahu.Sebaliknya jadikanlah aku lebih baik daripada apa yg mereka sangkakan.”

      Tak ingat baca di mana doa ini tapi ia bgitu terkesan di hati..dan jadi amalan setiap kali melalui seperti yg saudara katakan tu.

Ingin berkongsi? Luahkan.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: