Masih Ada Waktu III (samb.)

1 Jun

  

   Hujan turun renyai-renyai.Kemeja T berwarna biru muda beserta celana panjang hitam yang menutup auratnya habis basah.Cuaca juga agak sejuk.Tetapi ia langsung tidak menghalang Ikhwan untuk keluar pada petang itu.Tugasnya sebagai seorang naqib harus ditunaikan.Terlintas satu-satu muka adik-adik usrahnya.Firdaus,Ahmad Hakimi,Mus’ab,Izat Anwar dan Meor Qayyum.Masakan dia akan menghampakan harapan mereka semua yang pasti sudah siap sedia menunggunya di Kafe Perindu,Universiti Teknologi Mara Shah Alam.Dia tidak sanggup membiarkan adik-adik harapan Islam ini dahaga dengan suapan iman dan tarbiyyah.Islam untuk semua,mereka berhak merasai nikmatnya.

   Dia masih ingat bagaimana susahnya untuk menarik mereka menyertai usrah ini.Mus’ab dan Meor Qayyum merupakan sahabat baik.Ikhwan berkenalan dengan mereka ketika terlibat menjadi fasilitator sewaktu program Bina Insan sebulan yang lepas.Ketika itu mereka berdua adalah antara golongan mahasiswa yang degil,selalu menimbulkan masalah di dalam program tersebut.

   Kejadian yang berlaku ketika program itu masih segar dalam ingatannya.Ketika itu merupakan petang terakhir mereka bersama.Dia dipertanggungjawabkan untuk mengetuai kumpulan Mus’ab dan Meor Qayyum beserta 13 mahasiswa lagi pada aktiviti riadah petang itu.Ikhwan sebagai ketua membawa anak-anak buahnya masuk ke hutan sempena slot kembara.Segalanya berjalan lancar hinggalah Mus’ab dan Meor Qayyum serta beberapa kawan mereka berpecah.Mereka cuba menunjuk pandai,konon-kononnya mampu untuk menyudahkan ekspedisi tersebut tanpa mengikut arahan.

   Ikhwan hanya menyedari kehilangan mereka ketika mereka berhenti rehat.Resah hatinya apabila mendapati anak buahnya tiba-tiba hilang.Dia bersyukur kerana dia bersama Zaid ketika itu,salah seorang fasilitator yang turut memimpin kumpulan yang sama.Dimintanya Zaid membawa mahasiswa lain dan melaporkannya kepada pihak urus setia sementara dia menawarkan diri untuk mencari Mus’ab,Meor Qayyum dan kawan-kawan mereka.Dia terus bergerak,mencari sambil melaung-laung nama mereka sambil tangannya mengibas semak-semak yang menghalang laluannya.Sehinggalah hari hampir gelap.Memandangkan keadaan hari yang hampir gelap,dia mengambil keputusan untuk terus pulang ke tapak khemah.Sedang dia dalam perjalanan,dia terdengar bunyi suara orang bergaduh.Sahlah itu suara Mus’ab dan Meor Qayyum.

    Terus dia berlari kearah suara itu sambil melaung-laung nama mereka.Syukur,laungannya disahut.Betapa pengasihnya Allah.Disaat-saat dia hampir berputus asa,Allah tunjukkan jalan keluar.SubhanaAllah,sesungguhnya budi dan nikmat yang Allah berikan tidak mampu dizahirkan melalui kata-kata.

    Sejak kejadian itu,entah bagaimana Mus’ab dan Meor Qayyum menjadi makin rapat dengannya.Dan daripada situlah dia perlahan-lahan cuba untuk menarik Meor Qayyum dan Mus’ab mengenali Islam.Islam yang sebenar,iaitu mengambil sistem Islam sepenuhnya dalam cara hidup.Bukan sebahagian,tetapi kesuluruhannya.

   Sebaliknya,Firdaus,Ahmad Hakimi dan Izad Anwar lebih mudah didekati.Ikhwan mengenal mereka ketika mereka solat berjemaah bersama-sama di Pusat Islam UiTM.Setelah mengenal hati budi,Ikhwan yakin mereka mampu pergi jauh dalam menyampaikan risalah agung ini.

    Sesungguhnya Ikhwan yakin pertemuan dengan mereka semua telah diatur oleh Allah S.W.T.Walau apa jua yang menghalang,tidak akan mampu melawan kehendak Allah.

     Jam menunjukkan sepuluh minit ke pukul 4.30 petang.Ikhwan berjanji akan solat berjemaah bersama adik-adik usrahnya.Daripada jauh lagi kelihatan adik-adik usrahnya melambai-lambai kearahnya,ketika dia sampai di pintu masuk Kolej Perindu.Mereka terus bergerak mendapatkan Ikhwan.

   “Assalamualaikum,kaifa haluka?”Izad Anwar yang mula-mula sekali mendapatkan Ikhwan.Bersalam diikuti yang lain.Mereka berenam kemudian terus bergerak ke Pusat Islam,menunaikan tangungjawab sebagai seorang hamba.Mengadap Tuhan Yang Maha Esa.

   Usai solat,Ikhwan mengiisyaratkan adik-adik usrahnya bergerak ke satu sudut,dimana tidak menganggu laluan orang lain.Kemudian,mereka sama-sama membaca al-mathurat,mengikut sunnah Rasulullah.Selesai sahaja bacaan al-mathurat,seperti biasa mereka akan membuat bulatan,bersedia mendengar penyampaian daripada naqib mereka.

   “Assalamualaikum semua.Alhamdulillah,kita buka majlis kita dengan ummul kitab.”Ahmad Hakimi membuka bicara.Mereka kemudian sama-sama membaca al-fatihah dalam hati masing-masing.

   “Alhamdulillah,marilah kita sama-sama memanjatkan rasa syukur ke hadrat Allah S.W.T,setelah hampir seminggu kita tidak berjumpa Allah temukan hati-hati kita pada petang Jumaat ini.Sesungguhnya hati-hati yang berkumpul pada petang ini adalah hati-hati yang dipilih oleh Allah.”Kali ini merupakan giliran Ahmad Hakimi menjadi pengerusi.Lazimnya,setiap minggu mereka akan bergilir-gilir untuk menjadi pengerusi majlis.Selesai sahaja Ahmad Hakimi mempengerusikan usrah mereka kali itu,dia mempersilakan Ikhwan untuk memulakan penyampaian.

   “Jazakallah khayr Hakimi.Ok,InsyaAllah hari ni abang nak sentuh tentang pentingnya mendidik hati.Hati kita ini adalah sesuatu agak sensitif dan amat penting.Rasulullah pernah bersabda:

  “Didalam jasad seseorang itu ada seketul daging,jika baik daging itu maka baiklah seluruh jasad itu,jika buruk daging itu maka buruklah seluruh jasad.Ketahuilah daging itu adalah hati.”Ikhwan menarik nafas kemudian menyambung.

   “Allah SWT juga pernah berfirman dalam surah al-syams ayat tujuh hingga sepuluh yang bermaksud,Dan jiwa serta penyempurnaannya(ciptaannya),maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaanya.Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa itu dan sesungguhnya merugilah orang-orang yang mengotorinya.”Ikhwan kemudian berhenti seketika.Melihat satu-satu reaksi adik-adik usrahnya.Mereka semua kelihatan mengangguk-angguk tanda faham.

  “Abang,bagaimana pula ya sesetengah masyarakat yang sekarang ni selalu sangat cakap,perangai dia nampak aje buruk tapi hati dia baik?Bukankah dia berlawanan betul dengan apa yang Rasulullah sebut tu?”Mus’ab bersuara.Kawan-kawannya yang lain turut terangguk-angguk menyatakan persetujuan.Ikhwan tersenyum.Dia sudah agak soalan ini pasti akan diutarakan oleh adik-adik usrahnya.

  “Sudah terang lagi bersuluh.Mungkin pepatah Melayu ni amat sesuai untuk kita kaitkan dengan persoalan yang Mus’ab utarakan tadi.Hadis pertama daripada koleksi hadis 40 ini menyatakan dengan tanpa ragu-ragu lagi bahawa apabila buruknya perangai seseorang,menunjukkan ada sesuatu yang tidak kena dengan hatinya.Sebab tu kita kena “check” balik hati kita.”Ikhwan terhenti apabila dia melihat Firdaus yang sejak tadi mendiamkan diri ingin menyatakan sesuatu.Diberinya laluan kepada Firdaus untuk bersuara.

   “Jadi itulah peranan kita untuk bantu masyarakat sekarang,faham dengan ajaran Islam yang sebenar.Bukan ambil sekerat-kerat je.Betul tak?”Ikhwan serta adik-adik usrahnya yang lain semua tersenyum tanda setuju.

   Sebelum sempat Firdaus menyambung,Meor Qayyum kelihatan ingin mencelah.Keadaan itu menyebabkan Firdaus kelihatan mencebik dan sedikit merajuk.Lalu Meor Qayyum cepat-cepat memohon maaf di atas ketelanjurannya.Seperti biasa,Firdaus yang kaya dengan aksi-aksi spontan membalas dengan suara anak kecil,menerima maaf daripada Meor Qayyum.Kawan-kawan mereka yang lain ketawa.Terhibur melihat reaksi Firdaus yang suka merajuk dan bergurau.Firdaus kemudian memberi kebenaran kepada Meor Qayyum untuk bersuara.

   “Abang,gini.Tak tau lah kalau ini ‘off’ topik tapi ana nak tanya pasal zina hati.Ana dah selalu sangat dengar pasal ni tapi kurang jelas.Mungkin abang boleh jelaskan lagi?”

………………………………………………………………………………………………………………………………………………..

    Usai solat Isyak berjemaah di masjid tadi,dia terus pulang ke rumah.Sesampainya dirumah,diambilnya mushaf Al-Quran,dibacanya sedikit.Dia yakin seorang mukmin perlu menghiasi setiap harinya dengan bacaan dan tadabbur Al-Quran.Teringat dia pada pesanan Ustaz Amir ketika dizaman sekolahnya dahulu.Sehari kita tinggalkan Al-Quran,Al-Quran akan tinggalkan kita selama dua hari.Kadang-kadang hatinya tertanya bagaimana agaknya keadaan wanita yang uzur syar’ie.Sudahlah tidak boleh menunaikan solat,haram mengambil wudu’ apatah lagi menyentuh mushaf serta mengalunkan ayat-ayat Al-Quran.Sekurang-kurangnya mengambil masa seminggu.Tentu merana hati mereka.Syukur mereka masih boleh berzikir dan pasti Allah akan kira keinginan-keinginan mereka untuk turut sama beribadah.

   Ikhwan kemudian terus menunaikan solat sunat taubat.Selesai solat terus direbahkan dirinya diatas katil.Badannya terasa sedikit panas.Mungkin kerana hujan yang diredahnya petang tadi.Badannya lemah.Dia cuba melelapkan mata tetapi entah mengapa tiba-tiba soalan yang diutarakan oleh Meor Qayyum petang tadi muncul difikirannya.

   “Zina hati?”Ikhwan bersuara perlahan.Soalan itu betul-betul mengingatkan dirinya kepada sahabatnya Syafiq.Baru sahaja tiga hari lepas mereka berbual melalui telefon.Kata-kata terakhir Syafiq sebelum mereka memutuskan talian masih kekal terpahat diingatannya.

   “Anta biar betul ni?Janganlah main-main.Betul ke anta nak walimah?”Ketika itu Ikhwan terkejut.Tidak disangka hal itu yang akan diutarakan oleh sahabatnya.Perasaan yang selalu meronta-ronta dihati setiap syabab yang hampir masuk ke umur pertengahan 20-an.

   “Aah betul la.Ana nak walimah.Kenapa tak percaya pula?Ana nak walimah dengan iman.Supaya iman dapat sentiasa bersama ana,melahirkan anak-anak ketaqwaan.Moga-moga anak-anak itu akan membesar,menjadikan diri ini bertambah tawadhu’ dan dekat dengan pencipta diri dan iman sebelum kami sama-sama dijemput pulang oleh Allah ke kampung akhirat.”Sayup suara Syafiq ketika itu.Kedengaran kata-katanya lahir dari dalam hatinya.Penuh keikhlasan.Ketika itu Ikhwan hampir menitiskan air mata.Dia sebak.Terharu dengan ucapan sahabatnya.

    Sejak hari itu dia mula berfikir kebenaran kata-kata sahabatnya.Kadang-kadang terlintas juga difikirannya,adakah Syafiq betul-betul ingin walimah.Jika tidak masakan dia akan menyatakan kesunyiannya dan hasratnya untuk walimah.Cepat-cepat Ikhwan beristighfar.Dia harus bersangka baik terhadap sahabatnya.Bersangka baik adalah serendah-rendah ukhwah.

   Ikhwan tidak dapat membayangkan bagaimana keadaan dirinya jika Syafiq betul-betul ingin walimah.Mereka sudah merancang banyak perkara dan program-program terutamanya untuk mad’u-mad’u mereka apabila Syafiq pulang ke Malaysia nanti.Sukar untuknya melakukan kerja seorang diri.Sedangkan dakwah perlu ada jemaah.Cukuplah dia rasa kehilangan ketika mula-mula Syafiq berangkat ke UK.Dia tidak sanggup untuk kehilangan Syafiq selama-lamanya apabila diri Syafiq dimiliki hati seorang wanita.Mungkin masanya untuk bertemu dan berbincang dengan Syafiq tidak sebanyak sebelum ini.

   “Walimah tidak menghalang kerja-kerja dakwah.”Syafiq teringat kata-kata Ustaz Amir.Cepat-cepat dia istighfar.Dia cuba menenangkan dirinya.Jika tiada masa bersama Syafiq,bukan tiada sahabat lain yang boleh membantunya.Ikhwan menarik nafas.Kemudian dilepaskannya perlahan.Dia memandang siling.Kelihatan dua ekor cicak yang sedang bergaduh.Ikhwan tersenyum.Teringat dia pada Syafiq.Mesti sukar untuk Syafiq menemui makhluk Allah ini dibumi UK.

   “Anta sunyi ke?”Ikhwan bersuara dalam hatinya.Dia risau akan keadaan sahabatnya.Dia tahu disana memang banyak cabaran.Tambahan lagi dengan kehadiran gadis-gadis Barat yang mampu menggugat iman dan mencairkan hati setiap diri yang memandang.Tetapi dia yakin Syafiq mampu hadapinya.Syafiq bukan calang-calang orang.Mereka telah sama-sama duduk di dalam tarbiyyah hampir 5 tahun.Syafiq sudah tentu mampu mengawal hawa nafsunya.Walau bagaimanapun dia akui mungkin cabarannya tidak mampu terbayang oleh fikirannya.Syafiq tercampak disana seorang diri.Berbeza dengan sahabat mereka yang lain,kebanyakkannya melanjutkan pelajaran ke Mesir atau Jordan.Di negara yang mudahnya mendapat biah-biah soleh.

  “Moga Allah beri kekuatan dan pelihara imanmu Syafiq”.Doa Ikhwan,kemudian dibacanya pula doa tidur sebelum matanya tertutup rapat.Mati buat seketika.

5 Responses to “Masih Ada Waktu III (samb.)”

  1. sinar June 2, 2008 at 2:07 pm #

    teruskan…chaiyuk jugak utk exam

  2. mukminahmujahidah June 3, 2008 at 4:22 am #

    InsyaAllah..gud luck utk anti jgak ye..

  3. sinar June 3, 2008 at 8:15 am #

    doaku pasti ada utk sahibah seperjuangan..harap ada kesempatan utk kita bertemu

  4. hood June 17, 2008 at 6:06 am #

    nak kawen ngn iman jugak~ huhuhu

  5. mukminahmujahidah June 17, 2008 at 7:32 am #

    jom!!Mari sama2 kita ramai2 bernikah dengan iman~(note:not the person given by the name,iman )🙂

Ingin berkongsi? Luahkan.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: