Rindu Seorang Hamba Kepada Rabbnya

27 Apr

Seorang gadis tersenyum sendirian. Tampak begitu bahagia dan gembira. Malam ini dia akan makan bermalam bersama teman lelakinya. Seribu kenangan indah datang menerpa benaknya. Tenungan mata pemuda hatinya sangat mempersona kalbunya. Ahhh..alangkah bahagia kalau setiap detik dia berada disisinya. Bicara halus teman lelakinya bermain-main di gegendang telinga. Bayangan usikan dan jenaka temannya menerpa ruang jiwa. Kenapa terlalu lambat masa berlalu? Malam hanya akan menjelma 6 jam dari saat itu. Huh.

 

          Beginilah asyiknya manusia dibuai cinta. Segala janji dan luahan manis bermain-main di ruang mata sentiasa. Berpisah seketika umpama berpisah bertahun lamanya. Desiran perasaan hanya menedesak untuk selalu bersama. Makan bersama, minum, bermain, berjenaka, shopping, outing dan segala akitiviti harian mahu dilaksanakan bersama. Jikalau tiada kesempatan untuk bersama, handset pula akan bersama. Dari sekecil-kecil peristiwa hingga lah sebesar-besar cerita, semuanya mahu dikongsi dan diluahkan. Segala-galanya sanggup ditempuh demi memenuhi janji dan impian yang disayangi. Biarpun lebatnya hujan, teriknya mentari, gelapnya malam, sibuknya urusan, dan tinggi belanja, semuanya menjadi kecil semata-mata kerana menunaikan impian tersebut.

 

          Begitu jugalah sepatutnya andai wujudnya cinta terhadap Sang Pencipta. Bermula dari detik terbukanya mata di subuh hari hingga menjelang masa tidur, hati begitu terikat dengan Allah Ta’ala. Walau sesibuk mana pun kita, namun ruh itu sentiasa mengingatiNya.Setiap amalan dimulai Bismillah, andai berjaya diakhiri Alhamdulillah dan kiranya gagal Innalillah serta diikuti lafaz doa dan munajah. Hati itu sangat merindui Rabbnya, ternanti-nanti hadirnya waktu untuk dia bersendirian bersama Rabbnya. Dia juga mahu meluahkan aneka cerita kepada Penciptanya, seperti mana pasangan kekasih lain mahu bersendirian bersama. Hidupnya dibasahi ketaatan, ketundukan, kepasrahan kepadaNya. Semua ini dipaksa jiwanya yang degil demi meraih redha kekasihnya Allah. Bukan tiada cinta lain menyapa, tetapi apabila sang kekasih menuntut demikian, dia akur dengan kehendak kekasihnya Allah. Tidak ubah seperti manusia lain yang saling mencintai, begitu jugah dengan dirinya.

Ingin berkongsi? Luahkan.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: